David Trezeguet mengakui perlawanan akhir Piala Dunia Qatar malam ini akan menjadi 'sukar secara peribadi' apabila pemenang Piala Dunia Perancis yang berasal dari Argentina itu mendapati dirinya tertarik untuk memberi sokongan kepada Lionel Messi.

Bekas bintang Juventus, Trezeguet, dirobek oleh kesetiaannya kepada kedua-dua negara, tetapi perasaannya menyatakan Messi layak menjadi pemenang Piala Dunia dan memerlukannya lebih daripada Kylian Mbappe.

Rakan sepasukan Paris Saint-Germain itu bakal berentap untuk menjadi pemain utama di Stadium Lusail yang akan berlangsung, dengan Messi yang berusia 35 tahun memburu kemenangan pertamanya di peringkat ini manakala Mbappe yang berusia 23 tahun mengejar pingat pemenang kedua.

Trezeguet adalah juara bersama Les Bleus pada tahun 1998, setelah memilih untuk bermain untuk Perancis, tempat dia dilahirkan, mengatasi Argentina, negara kelahiran ibu bapanya.

Melihat kepada kedudukan Messi, Trezeguet memberitahu TyC Sports, "Saya mengulanginya secara berterusan, bagi saya secara emosi, mengetahui bahawa ia akan menjadi Piala Dunia terakhirnya, Leo layak menjadi juara.

“Dia membuatkan orang ramai memasang impian, ini tidak menghilangkan cita-cita Perancis untuk mengekalkan kejuaraan.

"Perancis datang untuk menjadi juara dunia, tidak diragui. Di sini perbezaannya adalah umur, Leo berada di penghujung kariernya, Mbappe baru sahaja bermula dan akan mencipta pelbagai rekod.

“Bersama-sama di PSG mereka adalah kombinasi yang sempurna, tetapi Argentina bermain untuk Messi, segala-galanya melaluinya.

"Ia sukar secara peribadi, emosi. Sesuatu yang saya tidak mahu, tetapi hei, ini mesti pesta dan ia adalah perlawanan akhir yang hebat.

"Ia adalah apa yang kita semua jangkakan, kerana ciri, sejarah, mereka adalah dua pasukan terbaik dalam Piala Dunia."